-->

BREAKING NEWS !!!

4 Kasun Dipecat oleh Kades di Bondowoso, Konflik Batin Internal Keluarga Pasca Pilkades

Bondowoso, mitrajatim.com   – Pemecatan empat kepala dusun oleh Kepala Desa Kasemek, Kecamatan Tenggarang, Kabupaten Bondowoso menuai sorota...

Tindaklanjuti Laporan Rekanan, Polisi Sudah Periksa 6 Kepala SDN Kota Madiun

Tindaklanjuti Laporan Rekanan, Polisi Sudah Periksa 6 Kepala SDN Kota Madiun





Madiun, Mitra-Jatim.com- Polres Madiun Kota menindaklanjuti laporan rekanan proyek PT Sky Tech Asia (PT. STA) yang melaporkan 55 Kepala SDN di Kota Madiun, Senin lalu  (22/1/2018).  Buktinya, sebanyak 6 dari 55 Kepala SDN sudah diperiksa penyidik Polres Madiun Kota. Mereka diperiksa terkait laporan PT. STA yang merasa ditipu, karena kepala SD belum membayar tagihan paket program pengadaan software microsoft dan elektronik rapor (e-rapor) senilai Rp 35 juta.

Kasat Reskrim Polres Madiun Kota AKP Logos Bintoro menjelaskan, hingga saat ini sudah 6 kepala SDN diperiksa sebagai saksi. ”Sementara enam saksi sudah kami diperiksa. Yaitu, kepala SDN Manguharjo 1, SDN Winongo 1, SDN Kartoharjo 1, SDN Oro-oro Ombo 1, SDN Taman 1, dan SDN Manis Rejo 2," jelasnya kepada wartawan, Rabu (24/1/2018).

Dari hasil pemeriksaan sementara, sambung AKP Logos, alasan kepala SDN tidak membayar, karena pembelian barang atau pengadaan tidak melalui e-katalog. ”Ya,  intinya dia itu kan masih nggak mau bayar sementara. Maunya bayar kalau dari e-katalog," tambahnya.

Mengenai apakah ada orang yang sengaja menyuruh atau mengarahkan 55 Kepala SDN agar membeli software ke PT. STA, AKP Logos tidak mau berspekulasi. Yang jelas, awalnya hal ini di eranya kepala dinas lama. ”Mmakanya kami akan klarifikasi. Kemungkinannya kan masih banyak. Ssaat ini masih kami lakukan penyelidikan guna mengetahui, apakah ada unsur tindak pidana penipuan atau penggelapan,” katanya.

Terpisah, Ketua DPRD Kota Madiun Istono meminta seluruh kepala SDN menghadapi kasus pengadaan aplikasi dan menjalani proses hukum yang sedang berjalan. ”Saya hanya bisa menyarankan kepada kepala sekolah dan jajaran di dinas pendidikan untuk tidak resah. Bagaimanapun juga teman-teman menjadi tumpuan di dunia pendidikan," katanya.

Istono juga menduga,  kepala SDN itu tidak memahami kasus pengadaan software itu. Namun, mereka harus berani dan bertanggungjawab menghadapi kasus ini.  ”Program penganggaran proyek ini tidak ada masalah. Uang yang ada di kepala SDN itu juga telah dikembalklan ke Kasda," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya (22/1/2018), sebanyak 55 kepala SDN di Kota Madiun diadukan ke polisi oleh rekanan proyek PT. STA. Pengadu merasa ditipu, karena tagihan pembayaran atas pesanan barang senilai Rp 35 juta tak kunjung dibayar hingga jatuh tempo akhir Desember 2017. Barang pengadaan pesanan berupa aplikasi atau software Microsoft Windows Pro 10, Microsoft Office 2016 Std, E-Rapor, pelatihan instalasi dan aktivasi Microsoft, pelatihan dan pendampingan E-Rapor, domain dan hosting, serta pajak. (bam/edo)

0 Response to "Tindaklanjuti Laporan Rekanan, Polisi Sudah Periksa 6 Kepala SDN Kota Madiun "

Posting Komentar

Terimakasih atas tanggapan dan komentar anda, kami team Redaksi akan menyaring komentar anda dalam waktu dekat guna kebijakan komonikasi untuk menghindari kata kata kurang pantas, sara, hoax, dan diskriminasi.
Dalam jangka waktu 1x24 jam segera kami balas
Kami tunggu saran dan kritikannya, salam !!!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel